Usaha

 photo cooltext934587768.png
Home » » ETIKA RAMADHAN MENURUT RASULULLAH SAW DAN ATSAR SALAFUS SHOLEH

ETIKA RAMADHAN MENURUT RASULULLAH SAW DAN ATSAR SALAFUS SHOLEH

 

Firman Allah SWT dalam surat Al Baqarah ayat 183 s.d 187 menerangkan tentang beberapa hal yang berkaitan dengan ramadhan sebagai berikut :
1.      Panggilan pada orang – orang beriman untuk melaksanakan puasa. Firman Allah :
{ يأ يها الذين أمنوا كتب عليكم الصيام كما كتب على الذين من قبلكم لعلكم تتّقون } (البقرة : 183)
“ Hai orang – orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas   orang – orang agar kamu bertaqwa”.
2.      Puasa sudah difardlukan sebelum kita. ( dalil : idem no. 1 )
3.      Tujuan untuk menjadi taqwa. ( dalil : idem no. 1 )
4.      Hari – harinya telah ditentukan. Firman Allah :
{ أيامًا مّعدوداتٍ فمن كان منكم مريضًا أو على سفر فعدة مّن أيام أخر و على الذين يطيقونه فدية طعام      مسكين فمن تطوّع خيرًا فهو خيرٌ له وأن تصوموا خيرلكم إن كنتم تعلمون} ( البقرة : 184 )
“ ( yaitu ) dalam beberapa hari yang tertentu. Maka barang siapa diantara kamu ada yang sakit atau dalam perjalanan ( lalu ia berbuka ), maka ( wajiblah baginya berpuasa ) sebanyak hari yang ditinggalkannya itu pada hari – hari yang lain. Dan wajib bagi orang – orang yang berat menjalankan ( jika mereka tidak berpuasa ) membayar fidyah, ( yaitu ) memberi makan seorang miskin. Barang siapa yang dengan kerelaan hati mengerjakan kebaikan, maka itulah yang lebih baik baginya. Dan berpuasa lebih baik bagimu jika kamu mengetahui”.
5.      Bila sakit / safar, diganti pada hari lain. ( dalil : idem no. 4 )
6.      Bagi yang kuat puasa tapi susah payah, boleh tidak puasa, bayar fidyah untuk makan orang miskin. ( dalil : idem no. 4 )
7.      Tetapi bila mau berbuat baik yang lebih itu adalah lebih baik. ( dalil : idem no. 4 )
8.      Puasa itu lebih baik bila kamu tahu. ( dalil : idem no. 4 )
9.      Bulan ramadhan adalah bulan diturunkan Al Qur`an.
  • Berpuasalah kamu.
  • Pimpinan manusia.
  • Pembeda hak dan batil.
{شهر رمضان الذى أنزل فيه القرآن هدًى للنّاس وبينات من الهدى و الفرقان فمن شهد منكم الشّهر فليصمه  ومن كان مريضًا أو على سفر فعدة من أيّام أخر يريد الله بكم اليسر ولا يريد بكم العسر و لتكملوا العدّة و لتكبّروا على ما هدى كم و لعلكم تشكرون} ( البقرة : 185 )
“ ( Beberapa hari yang ditentukan itu ialah ) bulan ramadhan, bulan yang didalamnya diturunkan (permulaan) Al Qur`an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan – penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda ( antara yang hak dan yang batil ). Karena itu, barang siapa diantara kamu hadir ( di negeri tempat tinggalnya ) dibulan itu, maka hendaknya ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (  lalu ia berbuka ), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari – hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran begimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk – Nya yang diberikan kepadamu, sepaya kamu bersyukur”.
10.  Allah tidak menghendaki kesukaran, tapi kemudahan. ( dalil : idem no. 9 )
11.  Puasa adalah untuk membesarkan Allah SWT dan tanda kamu bersyukur. ( dalil : idem no. 9 )
12.  Allah itu dekat berdo`alah langsung kepada Allah, Allah kabulkan.
{و إذا سأل عبادى عنّى فإنّى قريب أجيب الدعوة الداع إذا دعان فليستجيبوا لى ولتؤمنوابى لعلكم يرشدون} ( البقرة : 186)
“ Dan apabila hamba – hamba – Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka ( jawablah ), bahwasannya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo`a apabila ia memohon kepada – Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi ( segala perintah ) Ku dan hendaklah mereka beriman kepada – Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran”. 
13.  Malam hari halal bercampur dengan istri.
Share this games :

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Komentar yang sopan